Jualan!

Buku Kegembiraan

£ 21.65 £ 18.60

  • Uskup Agung Desmond Tutu telah bertahan lebih dari lima puluh tahun pengasingan
  • Keganasan penindasan jiwa yang menghancurkan jiwa. Walaupun kesulitan mereka
Kategori:

Penerangan

Seketika New York Times bestseller

Dua gergasi spiritual. Lima hari. Satu soalan yang abadi.

Hadiah Nobel Perdamaian Membela Hati Suci Dalai Lama dan Uskup Agung Desmond Tutu telah bertahan lebih dari lima puluh tahun pengasingan dan kekerasan menghancurkan jiwa penindasan. Walaupun kesukaran mereka-atau, seperti yang mereka katakan, kerana mereka-mereka adalah dua orang yang paling gembira di planet ini.

Pada bulan April 2015, Uskup Agung Tutu mengembara ke rumah Dalai Lama di Dharamsala, India, untuk merayakan ulang tahun lapan kesuciannya dan untuk mewujudkan apa yang mereka harapkan akan menjadi hadiah untuk orang lain. Mereka memandang ke belakang untuk menjalani kehidupan yang panjang untuk menjawab satu soalan terbakar: Bagaimana kita dapat merasakan kegembiraan dalam menghadapi penderitaan yang tidak dapat dielakkan?

Mereka berdagang cerita yang akrab, terus-menerus menggoda antara satu sama lain, dan berkongsi amalan rohani mereka. Menjelang akhir seminggu penuh dengan ketawa dan diselingi dengan air mata, kedua pahlawan global telah menatap ke dalam jurang dan putus asa masa kita dan mendedahkan bagaimana untuk menjalani kehidupan yang penuh kegembiraan.

Buku ini menawarkan kita peluang yang jarang sekali untuk mengalami minggu yang menakjubkan dan tidak berkesudahan bersama mereka, dari pelukan pertama hingga selamat tinggal akhir.

Kita dapat mendengar ketika mereka meneroka Alam Semula Sejati dan menghadapi setiap Halangan Kegembiraan-dari ketakutan, tekanan, dan kemarahan untuk kesedihan, sakit, dan kematian. Mereka kemudian menawarkan kepada kami Lapan Rukun Kekaguman, yang memberikan asas untuk kebahagiaan abadi. Sepanjang masa, mereka termasuk cerita, kebijaksanaan, dan sains. Akhirnya, mereka berkongsi Amalan Kegembiraan harian mereka yang memupuk kehidupan emosi dan rohani mereka sendiri.

Uskup Agung tidak pernah mendakwa kesucian, dan Dalai Lama menganggap dirinya seorang biarawan yang sederhana. Dalam kolaborasi yang unik ini, mereka menawarkan kita gambaran tentang kehidupan sebenar yang penuh dengan rasa sakit dan kekacauan di mana mereka dapat menemui tahap keamanan, keberanian, dan kegembiraan yang kita semua dapat bercita-cita dalam kehidupan kita sendiri .